Komunitas Wiken Tanpa Ke Mall

WTM_01Ragunan, di hari libur penuh dengan pengunjung yang hendak piknik. Apalagi menjelang akhir tahun ajaran sekolah. Di setiap ruang terbuka Ragunan, nampak anak-anak kecil berseragam taman kanak-kanak [TK] memadati lapangan rumput. Ya, Ragunan juga dijadikan ruang perpisahan atau pembagian buku rapot anak-anak TK di Jabodetabek.

Tak hanya anak-anak TK yang meramaikan Ragunan pada Sabtu, 13 Juni 2009 kemarin. Ada komunitas pencinta liburan alternatif, yang menamakan dirinya komunitas Wiken Tanpa Ke Mall [WTM] yang bermain di Ragunan. Nama yang unik dan menggelitik rasa ingin tahu. Komunitas ini diprakarsai oleh Iwan Esjepe dan Indah Esjepe, pasangan suami istri yang sama-sama menyukai kegiatan alam bebas dan peduli dengan Indonesia. Dibawah rimbunnya pohon, sambil duduk di atas tikar bekas banner, Indah Esjepe berbagi cerita tentang WTM ini.

“Awalnya sering ngumpul bareng. Seperti waktu 17 Agustus, kami buat Kemah Merah Putih. Terus, waktu Nopember ada Kemah Pelangi. Kegiatan ini dibuat tanpa membedakan SARA. Siapa pun boleh ikut. Orang kota kadang mengalami kejenuhan, liburan harus ke mall terus, mahal juga beli makannya. “ Kaos kuning, bertuliskan “Jangan Ragu Ragunan” dikenakan seluruh peserta WTM sangat pas dengan cuaca hari itu. Matahari menebarkan sinarnya di Ragunan. “Jangan Ragu Ragunan” adalah kegiatan perdana WTM.

Aditiyayoga, seorang graphic desain, hari itu didaulat menjadi ketua pelaksana kegiatan. Ia menjelaskan alasan kenapa Ragunan yang dipilih. “Ya, dulu orang beranggapan Ragunan itu buruk banget. Ternyata sekarang fasilitasnya sangat mendukung. Ragunan sudah beradab lah…Sudah ada halte-halte, jadi kalo ke ujanan bisa berteduh. Ruang terbukanya juga sudah banyak. Ya, Ragunana memberikan kemudahan, sanagt diluar perkiraan selama ini,” jelas Aditiya.

Lantas kemana saja rute WTM I di Ragunan ini?

Peserta datang sendiri-sendiri menuju Ragunan dan berkumpul di pintu utama, dekat halte Trans Jakarta. Kira-kira jam 07.30 mereka berangkat menuju pos pertama. Yaitu kandang ular.

“Di sini, ada SIOUX, komunitas pencinta ular yang membantu menjelaskan perihal ular. Selama ini ular dianggap menakutkan, padahal ular juga menjadi penyeimbang alam, terutama untuk hama tikus,” jelas pria berambut gondrong ini. Dari kandang ular, peserta WTM, melanjutkan perjalanannya ke kandang burung. Ada permainan ular tangga ukuran 4 x 4 meter yang dimainkan peserta di sana.

WTM_02Plus beberapa quiz yang jawabannya bisa ditemukan di kandang burung. Selepas dari kandang burung, peserta yang dibagi menjadi 10 kelompok ini, diajak melihat orangutan di rumah Ulrike von Mengden. Dari rumah orangutan, peserta WTM membuat mainan tradisional dari daun kelapa, yaitu keris. Dan bermain galah asin, untuk semua tim. Seru!  Lalu apalagi yang dilakukan pesertanya? Di pos terakhir, tepatnya di lapangan sebelah Pusat Primata Schmutzer, masing-masing kelompok melukis tong sampah.

Tong-tong sampah dari drum sudah disipakan panitia, berjejer di lapangan rumput. Juga kaleng-kaleng cat berwarna biru, merah dan kuning serta kuas. Setiap kelompok dengan asyiknya, melukis tong sampah bekas drum yang sudah diberi cat dasar berwarna putih. Ada jugaa yang mengganti cat dasarnya dengan warna kuning, baru membuat sketsa gambar binatang. Kelompok lain ada yang langsung menyapukan kuasnya ke atas tong sampah. Sekelompok anak-anak kecil yang ditemani oleh pendampingnya, Rangga , terlihat tak sabar dan ribut ingin segera menyapukan kuasnya ke atas tong sampah.

Kaleng-kaleng cat pun segera dibuka dan dicampur dengan warna-warna yang tersedia. Tetesan cat tumpah ke atas rumput. Sayang, tidak disediakan alas untuk kaleng-kaleng cat itu, sehingga mengotori rumput di Ragunan. Jalan-jalan ala Wiken Tanpa Ke Mall, relatif murah biayanya. Keliling di Ragunan, kemarin, biayanya Rp. 75.000,-/orang. Dewasa dan anak-anak sama harganya. Mereka dapat kaos, snack pagi dan makan siang. Banyak hal yang bermanfaat bisa dibawa pulang peserta.

Ya, sesuai dengan tujuan Wiken Tanpa Ke Mall, bahwa liburan tidak harus ke mall, tapi harus ada nilai pendidikannya. Seperti permainan tradisional dan melukis tong sampah tadi. Hasilnya mereka sumbangkan ke Ragunan. Lantas kemana acara Wiken Tanpa Ke Mall berikutnya? Kata Aditia masih rahasia, mungkin saja ke musium. Kalau tidak mau ketinggalan acara Wiken Tanpa Ke Mall, coba klik : http://wikentanpakemall.multiply.com. Kemana liburan weekend Anda kali ini? Ingat! Tidak harus ke mall!!!

6 thoughts on “Komunitas Wiken Tanpa Ke Mall

  1. salut,…
    semakin banyak yang mau berlibur ke tempat-tempat wisata seperti ragunan dan tempat lain yang ada di indonesia maka dunia wisata kita semakin maju,… hehehehee,… mungkin selanjutnya di ajak birdwatching aja mba,…
    Bulan juli ke suaka elangnya gimana mba, jadi?…

  2. Aku pernah tuh ajakin keluarga berlibur ke Ragunan. Asiikk dan murah meriah memang, apalagi bisa sekaligus kasih tahu soal satwa Indonesia

  3. please cek aja tentang wikentanpakemall di FBnya, persis tertulis wikentanpakemall….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s